Pengobatan Spondilosis

Spondilosis sesungguhnya adalah proses degeneratif. Menurut Dokter Spesialis Orthopaedi dan Traumatologi dengan Subspesialisasi Tulang Belakang dari Rumah Sakit Awal Bros Makassar, dr. Jainal Arifin, Sp.OT-K (Spine), M.Kes tidak ada metode yang diketahui dapat mencegah proses patologis degeneratif. Namun, beberapa tindakan mungkin bermanfaat untuk mencegah sakit leher dan punggung yang disebabkan oleh spondilosis. Selain itu, pengobatan spondilosis juga dapat dilakukan.

Beberapa pencegahan spondilosis untuk mengurangi gejala yang timbul adalah:

  1. Duduk dan berdiri dengan benar.
  2. Belajar mengangkat dengan benar.
  3. Berolahraga secara teratur. (Latihan aerobik sangat baik.)
  4. Raih dan pertahankan berat badan yang sehat.
  5. Makan sehat (diet seimbang, rendah lemak, kaya buah-buahan dan sayuran).
  6. Berhenti merokok.
  7. Hindari penggunaan alkohol secara berlebihan.
  8. Beristirahatlah yang banyak.

Pengobatan Spondilosis Menurut Dokter Rumah Sakit Awal Bros

Sebenarnya tidak ada pengobatan untuk mengembalikan tubuh dari spondilosis yang telah muncul, karena itu adalah proses degeneratif. dr. Jainal Arifin, Sp.OT-K (Spine), M.Kes selaku Dokter Spesialis Orthopaedi dan Traumatologi dengan Subspesialisasi Tulang Belakang dari Rumah Sakit Awal Bros Makassar mengatakan bahwa perawatan untuk spondilosis menargetkan sakit punggung dan sakit leher yang dapat disebabkan oleh spondilosis. Karena itu, pengobatan spondilosis mirip dengan pengobatan sakit punggung dan sakit leher. “Perawatan yang tersedia termasuk dalam beberapa kategori: obat-obatan, perawatan diri, olahraga dan terapi fisik, terapi tambahan (chiropractics dan akupunktur), prosedur invasif minimal seperti injeksi, dan operasi,” tukasnya.

Tidak ada obat yang telah terbukti untuk membalikkan proses degeneratif spondilosis. Perawatan rasa sakit dari spondilosis biasanya termasuk obat-obat antiinflamasi, analgesik (obat penghilang rasa sakit), dan pelemas otot. Obat antiinflamasi nonsteroid, atau NSAID, bisa sangat efektif dalam meredakan sakit punggung dan leher akibat spondilosis. Beberapa dari obat-obatan ini, seperti ibuprofen tersedia tanpa resep. Analgesik (obat penghilang rasa sakit), seperti acetaminophen dan tramadol, digunakan untuk mengobati rasa sakit. Jika rasa sakitnya sangat parah, kadang-kadang obat narkotik diresepkan untuk beberapa hari pertama.

Pengobatan Spondilosis dengan Pembedahan

“Spondilosis adalah kondisi kronis, sedangkan pembedahan untuk pasien dengan nyeri punggung bawah kronis masih kontroversial. Meskipun beberapa penelitian menunjukkan perbaikan dengan keluhan rasa sakit, sebagian besar penelitian tidak. Sedangkan perawatan non-bedah seperti terapi fisik dan manajemen nyeri menunjukkan lebih banyak hasil.” Dokter spesialis ortopedi tersebut menjelaskan. Beberapa pasien juga tetap mengalami nyeri punggung kronis setelah operasi.

Namun, operasi kadang-kadang diperlukan ketika spondilosis atau stenosis tulang belakang menyebabkan masalah saraf yang parah atau memburuk, kerusakan saraf progresif, atau kesulitan berjalan. Pembedahan jarang diperlukan pada pasien dengan nyeri punggung akut, kecuali jika ada masalah neurologis progresif. Ini karena sebagian besar pasien membaik secara perlahan setelah perawatan dengan obat-obatan dan terapi fisik. Sebagian besar pasien membaik dalam beberapa hari hingga beberapa minggu setelah nyeri punggung muncul pertama kali.

Pembedahan kadang-kadang dilakukan untuk sciatica akut (jika masalah saraf seperti kelemahan dan mati rasa lebih parah dan memburuk daripada membaik) dan sindrom cauda equina. Sindrom cauda equina adalah sindrom di mana saraf di bagian bawah sumsum tulang belakang dikompresi oleh diskus intervertebralis atau massa yang menyebabkan masalah neurologis.

Operasi Dekompresi Tulang

Operasi dekompresi tulang belakang melibatkan berbagai prosedur bedah yang dapat menghilangkan tekanan pada saraf di belakang karena stenosis tulang belakang, disk intervertebralis hernia, atau stenosis foraminal (penyempitan jalur saraf). Teknik umum untuk dekompresi meliputi:

  1. Laminektomi adalah prosedur untuk mengangkat lengkung tulang kanal tulang belakang (lamina) kemudian meningkatkan ukuran kanal tulang belakang dan mengurangi tekanan pada sumsum tulang belakang.
  2. Diskektomi adalah prosedur untuk mengangkat sebagian diskus intervertebralis yang menekan akar saraf atau kanal tulang belakang.
  3. Foraminotomi atau foraminektomi adalah prosedur untuk memperluas lubang akar saraf untuk keluar dari saluran tulang belakang. Selama foraminektomi, umumnya lebih banyak jaringan diangkat daripada selama foraminotomi.
  4. Pengangkatan osteofit adalah prosedur untuk menghilangkan taji tulang dari area yang menyebabkan saraf terjepit.
  5. Corpectomy adalah prosedur untuk mengangkat tubuh dan disk tulang belakang.
  6. Penggabungan vertebra kadang-kadang dikombinasikan dengan satu atau lebih dari prosedur ini untuk menstabilkan tulang belakang.

Pengobatan Spondilosis dengan Obat Suntikan

Terdapat beberapa prosedur yang dapat menangani nyeri akut, terutama nyeri radikuler yang menjalar ke anggota gerak.

  • Prosedur dan Suntikan Minimal Invasif seperti Steroid (kortison) dapat disuntikkan ke ruang epidural (ruang di sekitar sumsum tulang belakang). Prosedur ini dikenal juga sebagai suntikan  epidural.
  • Steroid juga dapat disuntikkan ke dalam facet joint yang menghubungkan ruas tulang belakang pada jaringan lunak, atau langsung ke ruang diskus intervertebralis.

Prosedur lain untuk nyeri punggung dan leher termasuk suntikan intradiscal (injeksi kortison langsung ke diskus intervertebralis), suntikan steroid, anestesi, atau keduanya, injeksi steroid facet sendi, injeksi steroid ke dalam sendi sakroiliaka, injeksi steroid ke dalam otot piriformis untuk piriformis syndrome, dan radiofrequency denervation (penghancuran saraf yang menyakitkan menggunakan arus frekuensi radio).

Narasumber:
dr. Jainal Arifin, SpOT-K (Spine) M.Kes
Dokter Spesialis Orthopaedi dan Traumatologi Subspesialisasi Tulang Belakang Rumah Sakit Awal Bros Makassar

Ilustrasi gambar oleh freepik

Artikel terkait:

Bagikan ke :