IPSG,KESELAMATAN PASIEN

 

Apakah pengertian dari IPSG?

IPSG adalah singkatan dari International Patient Safety Goals atau Sasaran Keselamatan Pasien (SKP).

Apa sajakah indikator dalam IPSG ?

IPSG memiliki 6 indikator, yaitu:

  1. Identifikasi pasien dengan benar
  2. Meningkatkan komunikasi efektif
  3. Meningkatkan keamanan obat-obatan high alert
  4. Meyakinkan kebenaran lokasi, kebenaran prosedur, kebenaran pasien yang akan dioperasi
  5. Menurunkan risiko akibat infeksi dari rumah sakit.
  6. Mengurangi risiko Pasien Cedera Akibat Jatuh

STANDAR 1 (Identifikasi pasien)

Tujuan identifikasi

Tujuan sasaran ini adalah dua hal:

  1. pertama, dengan tepat mengidentifikasi pasien tertentu sebagai individu yang akan diberi layanan atau pengobatan tertentu;
  2. kedua, mencocokkan layanan atau perawatan dengan individu yang tepat.
Apa jenis identifikasi yang digunakan di RSABB
  1. nama pasien
  2. tanggal lahir
  3. No rekam medis
  4. No KTP
Bagaimana prosedur di RSABB dalam mengidentifikasi pasien pasien rawat inap?

pasien menyebutkan minimal 2 dari jenis identifikasi nama dan tanggal lahir dengan mencocokkan pada gelang pasien

Berapa jenis gelang yg berlaku di RS Awal Bros

terdapat dua jenis yaitu

  • gelang identitas
  • gelang risiko

Apa saja gelang identitas

Terdapat dua jenis gelang identitas pasien,

  • yakni gelang yang berwarna merah muda dan yang berwarna biru.
  • Gelang berwarna merah muda diberikan pada pasien berjenis kelamin perempuan
  • dan gelang berwarna biru diberikan pada pasien yang berjenis kelamin laki-laki.

Apa saja gelang Risiko

  • gelang berwarna kuning untuk pasien dengan risiko jatuh,
  • gelang berwarna merah untuk pasien dengan riwayat alergi,
  • gelang berwarna ungu untuk pasien DNR.
Kapan identifikasi dilakukan?
  • Sebelum tindakan medis & prosedur
  • Sebelum pemberian obat, transfusi darah dan produk darah
  • Sebelum pengambilan sampel laboratorium
  • Sebelum menjelaskan hasil pemeriksaan penunjang/tindakan
  • Sebelum pemberian makan/nutrisi
Kapan gelang identitas dilepas?
    • Saat pasien meninggalkan rumah sakit
    • Gelang identifikasi risiko dilepas bila setelah hasil pengkajian ulang, pasien tidak memerlukan gelang tersebut lagi.

standar 2 (komunikasi efektif)

Apa yang dimaksud komunikasi efektif

Yaitu komunikasi yang singkat, akurat, lengkap, jelas dan mudah dimengerti oleh penerima pesan akan mengurangi kesalahan sehingga meningkatkan keselamatan pasien.

 

Bagaimana cara komunikasi efektif yang dimaksud

Komunikasi dapat dilakukan secara elektronik, lisan, atau tertulis.

Alasan pentingnya komunikasi efektif

Pelayanan pasien dapat dipengaruhi secara kritis oleh komunikasi yang tidak baik termasuk instruksi lisan atau telepon untuk tata laksana pasien, atau komunikasi melalui telepon untuk melaporkan nilai kritis pemeriksaan, serta komunikasi serah terima.

 

Apa saja komponen komunikasi efektif?

    • Tanggal dan jam
    • Akurat
    • Lengkap
    • Tidak bermakna ganda
    • Dimengerti penerima informasi
 
Kapan saja komunikasi efektif diperlukan?
    • Saat melaporkan kondisi kritis pasien
    • Melaporkan nilai kritis pemeriksaan penunjang
    • Melaporkan pasien dalam pengobatan yang butuh observasi khusus
    • Melaporkan pasien yang membutuhkan monitoring ketat
    • Serah terima pasien saat pergantian shift dokter dan perawat
    • Pemberian instruksi dokter secara verbal
 
 
Bagaimana prosedur komunikasi efektif?

Instruksi dapat diberikan secara verbal atau via telepon dengan readback (TBaK) atau repeat back. Pemberi instruksi harus mengkonfirmasi dengan paraf dalam waktu maksimal 1×24 jam.

Standar pelaporan nilai kritis adalah maksimal 30 menit setelah hasil keluar dari mesin sampai keluar instruksi DPJP. Seluruh proses ini harus didokumentasikan dalam rekam medis pasien.

 
Bagaimana teknik komunikasi efektif saat hand over pasien?

Menggunakan teknik ISBAR.

  • Identify: perkenalkan diri kita, jabatan, lokasi. Pastikan nama penerima informasi sudah benar, jabatan, lokasi
  • Situation: nama pasien , usia, jenis kelamin, ruangan dan diagnosis
  • Background: Riwayat penyakit, riwayat alergi, dirawat oleh dokter …, dikonsulkan ke dokter …
  • Assessment: Tanda vital saat ini, pemeriksaan fisik, drain, perdarahan, diet maupun alat medis khusus
  • Recommendation: Hasil penunjang terakhir, hasil penunjang yang belum keluar, prosedur yang belum dilakukan, rekomendasi perawat/PPA lain.
 
 

standar 3 Meningkatkan Keamanan Obat-obatan Risiko Tinggi

 
Kenapa manajemen obat resiko tinggi harus diterapkan

alasan diterapkannya manajemenobat resiko tinggi karena menyebabkan bahaya yang cenderung lebih serius ketika jika diberikan dengan tidak tepat, dan hal ini dapat menyebabkan memburuknya kondisi pasien dan berpotensi menambahkan biaya perawatan tambahan bagi pasien-pasien ini.

 
Apa saja kriteria obat-obatan yang masuk ke dalam golongan high alert atau obat kewaspadaan tinggi?
    • Obat-obatan yang sering menyebabkan terjadinya kesalahan serius (sentinel event)
    • Obat yang berisiko tinggi menyebabkan dampak yang tidak diinginkan
 
 
Apa saja obat-obatan yang masuk ke dalam golongan high alert atau obat kewaspadaan tinggi di RSABB ?
    1. Cairan elektrolit pekat,
    2. Anti-koagulan,
    3. Narkotika,
    4. Psikotropika,
    5. Obat-obatan LASA (look alike, sound alike),
    6. Insulin,
    7. Obat Kemoterapi.
 
 
Apa risiko obat dari cairan elektorlit pekat ?

Obat elektrolit pekat adalah obat dengan konsentrasi tinggi. Pemberian obat elektrolit pekat harus dengan pengenceran dan penggunaan label khusus. Pastikan pengenceran dan pencampuran obat dilakukan oleh orang yang kompeten. Contoh elektrolit pekat KCl 7,46, Ca Gluconas, MgSO4 20%, MgSO4 40%,  NaCl 3%, Dextrose 40%. Elektrolit dalam tubuh manusia meliputi sodium, kalium, kalsium,magnesium,chloride, fosfat natrium, dan potassium. Sel jantung, otot, dan saraf menggunakan elektrolit untuk membawa impuls listrik ke sel lain. Fungsi larutan elektrolit secara klinis untuk mengatasi perbedaan ion atau penyimpangan elektrolit dalam darah.  Ada 2 jenis kondisi plasma darah menyimpang yaitu asidosis (kondisi plasma darah terlampau asam akibat ion Cl berlebih dalam tubuh dan alkalosis (kondisi plasma darah terlampau asam karena kelebihan ion Na, K).

Resiko kelebihan elektrolit pekat dalam tubuh dapat menimbulkan reaksi yang tidak diinginkan.  Konsentrasi elektrolit pekat ini tidak isotonis, memiliki osmolaritas yang tinggi (2000 mOsm/L), Vena perifer tidak dapat menoleransi larutan yang bersifat hipertonis karena dapat menyebabkan iritasi pada vena, nyeri, phlebitis, dan thrombosis, vena perifer hanya dapat digunakan untuk larutan nutrisi parenteral dengan osmolaritas <900 mOsm/L sehingga elektrolit pekat wajib diencerkan. Kelebihan dalam pemberian KCl dapat menyebabkan Hiperkalemia. Hiperkalemia dapat menyebabkan aritmia atau gangguan irama jantung. Kondisi ini menyebabkan jantung berdetak cepat namun tidak memompa darah. Hiperkalemia yang tidak ditangani dapat menyebabkan henti jantung, kelumpuhan hingga kematian. Risiko kelebihan pemberian Ca Glukonas adalah Hiperkalsemia,sama spt KCl, juga beresiko pada jantung. Kelebihan pemberian MgSO4 dapat beresiko hipermagnesemia. Hipermagnesemia adalah kondisi medis ketika tubuh memiliki kadar magnesium yang terlalu tinggi dalam darah. Beresiko terhadap kerusakan ginjal atau gagal ginjal yang terjadi pada tubuh.

Apa risiko obat dari Anti koagulan ?

Antikoagulan adalah golongan obat digunakan untuk mengobati dan mencegah  penyumbatan pembuluh darah. Semua obat antikoagulan memiliki risiko pendarahan sebagai toksisitas utamanya. Faktor resiko pendarahan lainnya adalah usia > 65 tahun, riwayat stroke, pendarahan gastrointestinal dan kondisi komorbid seperti gangguan renal atau anemia. Risiko ini dapat dikurangi dengan cara cermat control dosis dengan seksama , frekuensi, dan lama pemberian.  antikoagulan Salah satu DRP yang terjadi pada golongan antikoagulan adalah interaksi antikoagulan dengan obat yang lain. 

Beberapa obat memiliki reaksi signifikan dengan antikoagulan jenis warfarin. Warfarin merupakan antikoagulan yang paling banyak digunakan. Antifungal Azole yang digunakan bersamaan dengan warfarin dapat meningkatkan risiko pendarahan karena obat ini menurunkan metabolism warfarin. Antibiotik (golongan makrolida, quinolone, sulfonamide) dapat meningkatkan pendarahan signifikan karena meningkatkan efek antikoagulan. Peningkatan risiko pendarahan juga dialami ketika warfarin digunakan bersamaan dengan obat NSAID. Obat NSAID penghambat COX non selektif seperti aspirin, ibuprofen, ketoprofen harus digunakan dengan perhatian bersama warfarin karena menyebabkan pendarahan gastrointestinal, tukak peptic dan perforasi. Terapi antikoagulan seperti heparin yang digunakan dalam jangka panjang menyebabkan osteoporosis dan fraktur spontan serta trombositopeni. Mengonsumsi minuman beralkohol selama menjalani pengobatan dengan antikoagulan karena dapat meningkatkan risiko perdarahan.

Apa risiko obat dari narkotika ?

Obat narkotika harus disimpan dengan cara yang dapat mencegah risiko kehilangan obat yang berpotensi penyalahgunaan (drug abuse). Obat narkotika harus disimpan dilemari  dengan pintu ganda terkunci (double lock). Peresepan narkotika harus perhatikan dalam kewajaran jumlahnya, maksimal peresepan untuk 1bulan. Penulisan resep narkotika harus mencantumkan dosis obat (dalam mg) untuk setiap kali pemberian, termasuk untuk narkotika sediaan tablet, sirup dan injeksi. Resep harus ditanda tangani oleh dokter, tidak boleh atas nama, tidak boleh diulang (iter), tidak ada coretan atau koreksi. Pelaporan narkotika dilaporkan setiap bulan pada system aplikasi SIPNAP.

Obat Narkotika beresiko penyalahgunaan. Penyalahgunaan narkotika berdampak pada dapat menimbulkan ketergantungan (adiksi) fisik dan psikologis. Jika penyalahgunaan narkotika dilakukan dalam jangka waktu tertentu akan menimbulkan gangguan biologis, psikologis, sosial, dan spiritual pada orang yang menggunakannya.

Apa risiko obat dari psikotropika ?

Obat psikotropika harus disimpan dengan cara yang dapat mencegah risiko kehilangan obat yang berpotensi penyalahgunaan (drug abuse). Obat psikotropika harus disimpan dilemari khusus. Peresepan narkotika harus perhatikan dalam kewajaran jumlahnya, maksimal peresepan untuk 1bulan. Penggunanaan psikotropika harus dalam pantauan dokter. Tanpa pantauan dokter, penyalahgunaan obat golongan psikotropika dapat berujung fatal. Misalnya, memengaruhi saraf, mental, dan perilaku, serta efek yang tidak diinginkan lainnya.

Apa risiko obat dari lasa ?

 LASA merupakan singkatan dari Look Alike Sound Alike atau istilah lainnya adalah Norum (Nama Obat Rupa Ucapan Mirip). LASA memiliki kemasan yang terlihat sama atau terdengar sama dalam pengucapannya. Obat-obatan yang memiliki bentuk/rupa dan pengucapannya sama “TIDAK BOLEH” di letakkan secara berdekatan. Obat LASA kategori Nama Obat Mirip (Sound Alike) pemberian label nama obat menggunakan sistem “Tall Man Lettering”.”Sebelum diberikan kepada pasien, selalu melakukan Double Check. Obat LASA memiliki resiko lebih tinggi menimbulkan bahaya pada keselamatan pasien/komplikasi jika terjadi kesalahan dalam pemberian obat, obat tidak diberikan dalam pengawasan yang ketat dan tepat. Kesalahan dosis dan jenis pemilihannya bahkan dapat menyebabkan dampak yang tidak diinginkan ( adverse outcome), bahkan kematian.

Apa risiko obat dari insulin?

Insulin merupakan salah satu terapi yang digunakan pada penderita diabetes yang memiliki fungsi untuk mengontrol kadar gula darah. Risiko dari obat insulin dapat terjadi jika tidak dibarengi dengan pemberian informasi/ edukasi yang benar, menggunakan insulin dengan dosis normal, tetapi tubuh kekurangan asupan karbohidrat, akibat terlalu banyak melakukan aktivitas fisik, tidak cukup mengonsumsi makanan yang mengandung karbohidrat, lupa makan, atau menunda makan dapat menyebabkan resiko hipoglikemia. Hipoglikemia merupakan kondisi ketika kadar glukosa (gula darah) berada di bawah normal. Selain itu hipoglikemia juga dapat disebabkan karena menggunakan suntikan insulin pada pengidap diabetes tipe 1 yang melebihi dosis atau terlalu banyak menggunakan obat-obatan oral, seperti golongan sulphonylurea, pada pengidap diabetes tipe 2 yang dapat memicu pelepasan insulin berlebihan.

Penyimpanan insulin yang tidak benar juga berpengaruh terhadap keefektifan penggunaan insulin. Insulin harus disimpan terlindung dari panas dan cahaya matahari secara langsung, disimpan di suhu 2-8 C. Tidak boleh menggunakan insulin yang membeku walaupun insulin tersebut sudah kembali cair

Apa risiko obat dari obat kemoterapi?

Pencampuran obat kemoterapi harus dilakukan di dalam ruang yang bersih (clean room) yang dilengkapi dengan cytotoxic drug safety cabinet (yang dilengkapi dengan laminar air flow) oleh petugas yang sudah terlatih dengan teknik aseptik serta menggunakan alat pelindung diri yang sesuai dalam rekonstitusi obat sitostatika. Pemberian obat kemoterapi hanya dapat dilakukan oleh dokter dan perawat yang berkompeten dan terlatih untuk memberikan kemoterapi. Paparan obat kemoterapi pada petugas farmasi dalam peracikan obat kemoterapi atau bagi perawat dirumah sakit dalam pemberian obat kemoterapi dapat menimbulkan resiko karsinogenik. kontak langsung dengan kulit atau mata bisa membuat obat-obat kemoterapi atau obat kanker bisa terserap oleh tubuh. Bagi para petugas yang setiap hari menangani obat-obatan tersebut, hal ini bisa berdampak serius seperti gangguan sistem saraf dan reproduksi.

 
Bagaimana strategi dalam meningkatkan kewaspadaan cairan elektrolit pekat ?
    • Peresepan hanya boleh dilakukan oleh dokter
    • Penyiapan IV admixture dilakukan oleh tenaga farmasi terlatih
    • Proses memonitor elektrolit pekat bagaimana kondisi vena per jam, dokumentasi dan verifikasi tiap ganti shift
 
Bagaimana strategi dalam meningkatkan kewaspadaan obat jenis anti koagulan
 
Bagaimana strategi dalam meningkatkan kewaspadaan obat jenis narkotika/psikotropika
    • Penyimpanan di area spesifik seperti UGD, UKO, VK, HD atau critical care.
    • Di rawat inap, lemari obat dikunci dan kuncinya dipegang oleh PJ shift dan obat tersedia dalam jumlah terbatas.
    • disimpan dilemari dengan sisten doubel lock
 
 
Bagaimana strategi dalam meningkatkan kewaspadaan obat jenis LASA
    • Obat LASA disimpan oleh farmasi dalam posisi diatur, ada daftar obat dan diberi label LASA berwarna kuning
    • Pemberian memastikan 8 benar pemberian obat (nama pasien, obat, dosis, rute, waktu) dan double check
    • Semua obat high alert tidak boleh diresepkan secara verbal harus dengan resep tertulis.
    • Semua obat high alert diberikan label merah yang tertulis “high alert”
 
 
Standar 4 – Memastikan Keamanan Pembedahan/Tindakan
Kenapa keamanan pembedahan diterapkan

Cedera pasien yang bermakna dan kejadian tidak diharapkan serta kejadian sentinel akibat kesalahan lokasi, kesalahan prosedur, dan kesalahan pasien operasi adalah masalah yang terus menerus terjadi di rumah sakit. Kejadian tersebut dapat terjadi karena komunikasi yang tidak efektif atau kurang komunikasi antara anggota tim yang melakukan tindakan operasi/invasif, tidak dilakukannya proses penandaan lokasi prosedur, dan kurangnya keterlibatan pasien pada penandaan lokasi.

 
 
Bagaimana alur untuk meyakinkan tepat sisi, tepat prosedur, dan tepat pasien?
    • Verifikasi Praoperasi
    • Penandaan Lokasi Operasi
    • Sign In
    • Time Out
    • Sign Out
 
 
Bagaimana prosedur marker atau penandaan operasi
    • Marker dilakukan oleh dokter operator
    • Marker untuk organ
    1. Yang berstruktur ganda/bilateral,
    2. Multilevel struktur jari kaki dan jari tangan
    3. multiorgan, atau multi lesi. Operasi mukosa gigi ditandai pada gambar di RM.
 
 
Apa saja komponen saat time out di kamar operasi

Time-out atau jeda dilakukan sesaat sebelum tindakan dimulai dan dihadiri semua anggota tim. Selama time-out, tim menyetujui komponen sebagai berikut:

  • Benar identitas pasien
  • Benar prosedur yang akan dilakukan
  • Benar lokasi prosedur operasi/invasif
 
 
Kapan saja momen untuk cuci tangan?
    • Sebelum memegang pasien
    • Sebelum melakukan prosedur
    • Sesudah melakukan prosedur/kontak dengan cairan tubuh pasien
    • Setelah memegang pasien
    • Setelah memegang lingkungan sekitar pasien
 
 
Siapa saja yang berisiko jatuh di rawat jalan?
    • Mempunyai riwayat jatuh dalam 3 bulan terakhir
    • Pusing, sangat lemas, menggunakan alat mobilisasi
    • Pasca operasi/tindakan/ mendapat obat tertentu
 
 
Bagaimana cara melakukan skrining risiko jatuh pada pasien rawat inap?
    • Pasien anak berusia kurang dari sama dengan 12 tahun, hemodialisa, bumil, intensive care dianggap memiliki risiko jatuh tinggi
    • Pasien rawat inap >12 tahun diskrining dengan skala Morse.
 
Kondisi apa saja yang memerlukan pengkajian ulang risiko jatuh?
    • Pasien dengan penurunan kesadaran
    • Pasien pasca jatuh
    • Pasca sedasi, operasi, tindakan invasive risiko tinggi, seperti: angiografi, hemodialisa, tindakan khusus lain
    • Pasca pindah dari unit khusus ke bangsal biasa
    • Perubahan terapi dengan HAM (high alert medicine)
 
 
Kapan pengkajian ulang dilakukan untuk pasien risiko jatuh ?
    • Tidak berisiko: tiap 24 jam
    • Risiko rendah: tiap shift atau per 8 jam
    • Risiko tinggi: tiap 2 jam
 
 
Apa saja standar pengamanan pasien untuk mencegah risiko jatuh?
    • Handrail terpasang
    • Penerangan cukup
    • Pasang rem ranjang
    • Remote

Login to your account below

Fill the forms bellow to register

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.